Yang paling Krusial, Tahap Terakhir Sebelum Mesias

“Dan kamu akan menjadi kepada-Ku kerajaan imam, dan bangsa yang kudus.”         Keluaran 19: 6 (The Israel Bible ™)

Rabbi Alon Anava, seorang pembicara yang inspirasional, memberikan pelajaran minggu lalu di Safed (Tzfat) pada ulang tahun tanggal 23 kematian Rabbi Menachem Mendel Schneerson. Dalam khotbahnya, Rabbi Anava mengungkapkan tahap terakhir yang paling penting sebelum kedatangan Mesias adalah: bagi orang Yahudi untuk mengajar Tujuh Hukum Nuh kepada bangsa-bangsa.

Salah satu pemimpin terbesar Yahudi dari abad ke-20 dan pemimpin spiritual dari Chabad Lubavitch cabang Yudaisme Hasid, Rabbi Schneerson, yang adalah pemimpin Taurat yang mencapai lebih dari target untuk membawa Moshiach (Mesias). Selama hidupnya, Rabbi Schneerson mengirim utusan ke seluruh dunia untuk mendidik dan menginspirasi orang untuk datang dekat dengan Tuhan.

Membawa turun ajaran nya, Rabbi Anava menyatakan bahwa Rabbi Schneerson percaya langkah akhir  sebelum Moshiach adalah bergantung pada satu hal: Orang-orang Yahudi mengajarkan Taurat kepada Orang-orang yang bukan Yahudi.

“Kami tahu apa yang kita perlu sebagai orang-orang Yahudi untuk membawa penebusan, dan sebenarnya, kita sudah Mencapai kuota yang diinginkan,” Rabbi Anava menjelaskan. “[Rabbi Schneerson] mengatakan,” Kami semua siap. Semua yang diperlukan adalah untuk memoles tombol. ‘ “

“Tahukah kau apa yang hilang?” Rabbi Anava berkata secara retorikal  “Negara-negara di dunia.”  Sekarang, yang kita perlukan adalah beberapa miliar orang dari bangsa-bangsa untuk menjadi bagian dari penebusan. “

Rabbi Anava mengutip sumber alkitab yang mewajibkan orang-orang Yahudi untuk mengajarkan kepada orang-orang non-Yahudi.
Tuhan berfirman:

‘Hal ini Terlalu sedikit engkau akan menjadi hamba-Ku, untuk menegakkan suku-suku Yakub, dan untuk mengembalikan keturunan Israel; Juga saya akan memberikan kepadamu cahaya untuk bangsa-bangsa, bahwa keselamatan yang dari pada-Ku sampai akhir bumi “(Yesaya 49: 6).

Rabi Schneerson dikenal jutaan orang yang berkiblat padanya sebagai pencerah, dia menjadi ketua gerakan Chabad pada tahun 1950 ketika ayah mertuanya meninggal. Pada awal 1980-an, ia mulai mendesak para pengikutnya untuk menyebarkan pengajaran tentang hukum Tujuh Nuh kepada orang-orang non-Yahudi.

“Di sinilah kebanyakan orang, yang sebagian besar pemimpin generasi kita gagal,” penjelasan Rabbi Anava. “Orang-orang Yahudi telah mencapai kapasitas kita. Sekarang, kita memiliki tanggung jawab membawa kesadaran kepada dunia, dan kami gagal dalam besaran-waktu.”

Gerakan Chabad benar-benar pengecualian untuk pernyataan Rabbi Anava ini. Hari ini, lebih dari 3.500 Lembaga Chabad Lubavitch ada di lebih dari 85 negara di enam benua. Selain memberikan pelayanan dan pendidikan kepada orang-orang Yahudi, Lembaga ini aktif dalam menjangkau orang-orang yang bukan Yahudi.

Rabbi mencatat ada tradisi Yahudi di mana orang-orang Yahudi di Gunung Sinai menerima Taurat tanpa syarat, mengamati perintah-perintah dengan pemahaman bahwa mereka akan belajar dan memahami mereka lebih lengkap di kemudian hari. Hal ini dimaksud dalam teologi Yahudi naaseh v’nishmah (akan kita lakukan dan kita akan dengarkan).

Dan semua orang menjawab bersama-sama, dan mengatakan:

‘Semua yang Hashem  firmankan kita akan lakukan’ Keluaran 19: 8

Rabbi Anava jelaskan bahwa menurut tradisi Yahudi, penerimaan ini pada tujuh perintah-perintah yang paling dikenal dari Hukum Tujuh Nuh. Ketika Israel menerima ini di Sinai, semua bangsa lain hadir juga.

“Itu terjadi ketika kita berada di barisan depan karena kami mendapat informasi dalam rangka untuk memberikan lebih,” rabbi berkata dengan agak bercanda.
Rabbi Anava menjelaskan bahwa Taurat diberikan kepada orang Yahudi tetapi, menurut tradisi Yahudi, itu sebenarnya tidak secara eksklusif milik siapa pun.

Talmud menjelaskan Bahwa Tuhan memberikan Taurat di gurun karena gurun didisain oleh hukum Taurat sebagai hefker Makom (tempat tanpa pemilik). Taurat tidak diberikan di Tanah Israel untuk itu berarti semata-mata untuk orang Yahudi di Tanah Israel. Rabbi menjelaskan bahwa bagi orang Yahudi untuk mengatakan Taurat adalah ‘milikku’, bertentangan antara konsep sepenuhnya, dengan penggunaan Taurat.
“Hal ini seperti seorang anak meraih mainan yang bukan milik dia,” Rabbi Anava menjelaskan.

Dia mencatat bahwa sejarah hubungan antara Yahudi dan Kristen membuat tujuan ini sulit. “Ketika orang mengatakan ‘Kami selalu dianiaya dan dibunuh’, saya bisa mengerti,” kata Rabbi Anava. “Ada jutaan orang Yahudi yang bahkan tidak tahu bagaimana mengatakan Shema (doa menyatakan keEsaan Tuhan). Ini adalah tanggung jawab kita untuk menginspirasi mereka. Tapi kami memiliki kewajiban yang lebih besar untuk pergi keluar dan menginspirasi dunia untuk mengikuti tujuh hukum Nuh. “

Rabbi Anava sering memberikan kuliah tentang pengalaman mendekati kematiannya sendiri dan bagaimana itu mempengaruhinya kembali ke Taurat. Dalam kuliahnya pekan lalu, yang ditanyakan oleh orang non-Yahudi mengenai pengalaman dekat kematian. Si penanya bertanya apakah rabbi jika, Ketika ia berada di surga, apakah mereka mengatakan kepadanya ia harus mengikuti  Yudaisme secara khusus.
“Di surga, mereka tidak menyebutkan kata Yudaisme,” kata Rabbi Anava. “Mereka berbicara hanya dari Taurat dan Taurat dipunyai oleh semua orang.”

Rabbi mencatat bahwa kewajiban mengajarkan Taurat memerlukan pengetahuan tentang keYahudian untuk mendekati setiap orang  dan bertanya, ’Apakah anda Yahudi?’. Jika jawabannya adalah’ya’, mereka harus membantunya dengan perintah-perintah yang khusus untuk orang-orang Yahudi. Tetapi jika jawabannya ‘Tidak’, rabbi mencatat bahwa tahap tambahan diperlukan. “Pertanyaannya  ‘Apakah Anda manusia?’’ Rabbi Anava mengatakan. “Jika mereka manusia, Anda harus mengajarkan mereka tentang hukum Nuh.

https://www.breakingisraelnews.com/90741/the-most-crucial-last-stage-before-messiah/#c08GPYhvAscA6sMz.97

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s